Oracle Menambahkan Layanan Manajemen Java ke Jajaran Layanan Infrastruktur Cloud-nya

  Oracle memperkenalkan layanan infrastruktur asli cloud baru, minggu ini untuk pengelolaan runtime dan aplikasi Java, baik di tempat maupun di cloud.

Java Management Service (JMS) baru, sekarang tersedia secara umum (GA), dirancang untuk menghadirkan panel kaca tunggal untuk mengelola penerapan Java di seluruh perusahaan.Dengan memberikan “wawasan berkelanjutan” berdasarkan data telemetri dari Java Virtual Machine (JVM), JMS memungkinkan analisis berbagai metrik keamanan, kinerja, kepatuhan, dan efisiensi.

JMS bergabung dengan jajaran panjang layanan cloud pelengkap yang membentuk Oracle Cloud Infrastructure (OCI). Layanan ini menyediakan serangkaian kemampuan untuk membangun dan menjalankan berbagai aplikasi dan layanan di lingkungan OCI. OCI menawarkan kemampuan komputasi kinerja tinggi (sebagai instans perangkat keras fisik) dan kapasitas penyimpanan dalam jaringan virtual overlay fleksibel yang dapat diakses dengan aman dari jaringan lokal.

JMS dirancang untuk melacak penggunaan Java yang berjalan pada OCI di desktop, laptop, dan server, serta layanan cloud pihak ketiga. Ini memonitor Java Development Kit (JDK), Java Runtime Environment (JRE), dan GraalVM. Agen JMS yang diinstal pada instans terkelola mengumpulkan data telemetri penggunaan Java. Data telemetri disimpan di sewa pelanggan untuk perlindungan privasi; tidak ada akses Oracle selain memproses data.

Menganggap dirinya sebagai “pengawas teknologi ekosistem Java,” Oracle memainkan hampir semua bahasa dan platform untuk pengembangan dan penyebaran cloud dalam peluncuran lunak ini, menunjuk ke sekitar 30 miliar JVM cloud aktif dan lebih dari 50 miliar total JVM secara global. Menulis dalam posting blog tentang rilis JMS, Alexandra Huff, direktur grup Pemasaran Global Java Oracle, menunjuk pada temuan Penelitian VDC bahwa proyek yang menggunakan Java 2,5 kali lebih mungkin untuk lebih cepat dari jadwal dibandingkan dengan proyek non-java.

Baca Juga:  OPPO Luncurkan White Paper Pengembangan Teknologi 6G

“Dengan keberadaan Java di mana-mana dan penggunaan yang luas, muncul tantangan manajemen yang signifikan,” kata Huff. “Layanan Manajemen Java dirancang untuk memberikan bantuan di area ini dan banyak lainnya.” JMS adalah fitur yang disertakan untuk pelanggan Oracle Java SE.

Meskipun disediakan tanpa biaya berlangganan tambahan, pelanggan yang menjalankannya ditagih untuk penggunaan apa pun di luar tingkat gratis Pemantauan OCI, yang mendukung beberapa ratus juta titik data, kata perusahaan.

Oracle telah merencanakan webcast untuk peluncuran resmi layanan baru pada 16 Juni, yang akan mencakup tanya jawab untuk peserta. –adtmag

Tinggalkan komentar